Mel Gibson dan Konspirasi Jaringan Yahudi Hollywood (Tamat)

Posted on Agustus 14, 2007

2


Di manapun di dunia, kaum Yahudi dengan sekuat tenaga berupaya untuk menjadi yang terbaik, terkuat, dan ter-ter lainnya, tak perduli apakah cara yang ditempuh untuk itu dengan mempergunakan cara-cara bersih atau pun kotor. Slogan “Tujuan Menghalalkan Segala Cara” sebenarnya pun berasal dari kelakuan kaum yang dikutuk Allah SWT ini.

Sudah banyak tokoh dunia, dari berbagai kalangan, yang menjadi korban permainan kotor Yahudi ini. Dan di manapun berada, Yahudi selalu memanfaatkan orang-orang yang menunjukkan persahabatannya dengan mereka, dan sebaliknya, memusuhi—bahkan jika perlu membunuh—orang-orang yang menunjukkan sikap permusuhannya dengan mereka.

Di Hollywood, permainan orang-orang Yahudi bisa dijadikan contoh yang baik, tentu saja tidak senyata dan segamblang dengan apa yang terjadi di Palestina, di mana mereka mendukung Presiden Palestina Mahmud Abbas yang rela dijadikan kacung Zionis-Yahudi dan memusuhi Perdana Menteri Ismail Haniyah yang berasal dari HAMAS. Di Indonesia mereka mendukung Jaringan Islam Liberal (JIL) dan memusuhi harakah-harakah Islam yang kuat memegang Al-Qu’ran dan Sunnah serta anti terhadap Zionis-Yahudi.

Di bisnis industri hiburan dunia sekelas Hollywood ini, jaringan Yahudi membuat peta terhadap kawan dan lawannya. Barisan pertama, para selebritis yang berkawan dengan Yahudi antara lain adalah Madonna (ikon Kabbalah seleb dunia), Arnold Schwarzeneger, Lindsay Lohan, Keira Knightley, Britney Spears, Victoria dan David Beckham, dan sebagainya.

Dalam sebuah studi di tahun 1994, yang berjudul, Sacred Chain: A History of The Jews, Norman F. Cantor, salah seorang Profesor dari New York University mengemukakan hampir semua produksi dan distribusi film-film Hollywood secara penuh dipegang para imigran Yahudi. Dan masih mendominasi secara penuh, —terutama— para di top level kebijakan. Karena tidak heran bila semua film produksi Hollywood senantiasa dengan sengaja menyudutkan Islam dan dunia Arab, dan orang-orang yang anti Yahudi lainnya.

Perusahaan-perusahaan film besar dan ternama di Hollywood seperti Fox Company milik William Fox, Golden Company milik Samuel Golden, Metro Company milik Lewis Mayer, Warner Bross Company milik Harny Warner, dan Paramount Company milik Hod Dixon, seluruhnya didirikan demi kemashlahatan kepentingan Zionis-Yahudi. Bahkan banyak yang yakin, lebih dari 90% dari seluruh pekerja film di Hollywood terdiri dari orang Yahudi yang menduduki jabatan produser, editor, artis, dan kru lainnya.

Selain Mel Gibson, Raja Pop Dunia Michael Jackson pun pernah tersandung masalah dengan komunitas Yahudi ini. Dalam sebuah rekaman telepon di tahun 2003, yang disiarkan oleh jaringan televisi Amerika Serikat, Jacko diketahui telah mengatakan bahwa orang-orang Yahudi yang berada di komunitas industri musik AS telah berkonspirasi untuk menjatuhkan karirnya.

Dalam rekaman telpon pribadi yang direkam oleh mantan penasehatnya, Dieter Wiesner, Jacko berkata, “Mereka (kaum Yahudi) telah ‘menghisap’ para bintang, seperti lintah. Mereka memulai dengan seorang yang sangat terkenal di dunia, mengumpulkan uang darinya, membangun rumah yang besar, membeli mobil dan semua kekayaan materi dan kemudian meninggalkannya dalam keadaan miskin. Itu adalah konspirasi. Kaum Yahudi melakukannya dengan maksud tertentu. ”

Dalam Eramuslim digest edisi Oktober 2007 bertema ”Hollywood Undercover”, jaringan Yahudi Hollywood akan dikupas secara lebih detil dan mendalam, termasuk kisah Mel Gibson, Madonna, Michael Jackson, dan sebagainya. (Tamat/Rizki Ridyasmara)   < 1 2 3 >

Iklan
Posted in: Serial